Jumat, Juni 14, 2024
BerandaBeritaPeringatan 100 Tahun Observatorium Bosscha ITB, Inilah Sejarah Singkat dan Rencana Program...

Peringatan 100 Tahun Observatorium Bosscha ITB, Inilah Sejarah Singkat dan Rencana Program Tahun 2023

DESTINASI BANDUNG-Tahun 2023 menjadi momen yang istimewa bagi dunia astronomi Indonesia. Sebab, pada tahun ini Observatorium Bosscha Institut Teknologi Bandung (ITB) telah berusia 100 tahun.

Sebagai institusi pendidikan dan penelitian di bidang astronomi, Observatorium Bosscha telah berkontribusi pada pengembangan astronomi dan sains di Indonesia bahkan dunia. Untuk itu, pada 30 Januari 2023, ITB menyelenggarakan Peringatan 100 Tahun Observatorium Bosscha di Lembang, Kabupaten Bandung Barat.

Observatorium Bosscha berterima kasih atas dukungan dari berbagai pihak yang telah menjadikan Observatorium Bosscha tetap tegak dan berfungsi dalam usianya yang 100 tahun sebagai observatorium astronomi yang aktif berkontribusi pada pengembangan ilmu astronomi dan pendidikan sains untuk masyarakat.

Sejarah panjang Observatorium Bosscha dimulai pada tahun 1920 dengan pembentukan Nederlands Indische Sterrenkundige Vereeniging (NISV) yang diprakarsai dan dipimpin oleh K. A. R. Bosscha untuk menghimpun sumber daya, pemikiran, dan persiapan untuk mendirikan fasilitas pengamatan astronomi. Pada tanggal 1 Januari 1923 Observatorium Bosscha diresmikan dan menjadi perintis astronomi modern di Asia Tenggara dengan mengambil astrofisika bintang sebagai topik riset utama, dengan dorongan terobosan sains fisika dunia pada awal abad ke-20.

Teleskop refraktor ganda Zeiss dihadiahkan oleh K.A.R. Bosscha kepada Observatorium Bosscha pada tahun 1928, yang menjadikan observatorium ini terbesar ketiga dan termodern di bumi bagian Selatan pada era itu.

Setelah upaya restorasi kondisi fasilitas dan pengelolaan yang terbengkalai selama Perang Dunia Kedua, pada tahun 1951 Observatorium Bosscha diserahkan oleh NISV ke Republik Indonesia melalui FIPIA Universitas Indonesia yang kemudian menjadi FMIPA Institut Teknologi Bandung.

Ini sekaligus menjadi saat dimulainya pendidikan tinggi astronomi di Indonesia. Penguatan sumber daya manusia, perluasan kerja sama, pengembangan fasilitas, menghasilkan diversifikasi penelitian yang kemudian mencakup astrofisika bintang, Tata Surya, dan Galaksi Bima Sakti. Posisi Observatorium Bosscha yang dekat ekuator ke arah Selatan amat menguntungkan dalam area langit astronomis yang dapat dicakup.

Sebagai bagian dari Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Institut Teknologi Bandung, Observatorium Bosscha menjalankan amanah Tridharma Perguruan Tinggi denganlingkup pekerjaan:
Penelitian: (1) Pengamatan: Bulan, Matahari, Tata Surya, Bintang, dan Galaksi Bima Sakti; (2)
Komputasional dan teoretik: semua di atas, plus ekstragalaksi dan kosmologi; dan (3)
Pengembangan instrumentasi pengamatan dan IT: remote robotic telescope, monitor cuaca, optik, elektromekanik, dan pendukung instrumentasi pengamatan. Pendidikan: mendukung program S1, S2, dan S3 Program Studi Astronomi dan memfasilitasi penelitian tugas akhir, tesis, dll, untuk mahasiswa ITB dan luar ITB. Pengabdian Pada Masyarakat: (1) Pengembangan materi dan metode penyampaian edukasi astronomi sebagai sains; (2) Pemberian berbagai layanan edukasi untuk sekolah dan masyarakat umum, daring maupun luring; (3) Penyediaan arena
antarmuka untuk pendidikan dan pengembangan STEAM yang relevan dengan astronomi, untuk pendidikan maupun untuk keperluan praktis sebagai bagian dari upaya pencapaian beberapa bulir Sustainable Development Goals.

Pengembangan ke depan mencakup antara lain: jaringan teleskop robotik di multi lokasi, pemanfaatan big data science secara internasional, pengembangan astronomi radio, merintis dan memperkuat jejaring komunitas dan fasilitas astronomi di Indonesia.

Rencana Program Tahun 2023:
– Acara Peringatan Seabad Observatorium Bosscha: 30 Januari 2023: kesempatan untuk berterima kasih kepada semua pihak yang telah berperan dalam menjaga dan
mengembangkan Observatorium Bosscha dalam upayanya berkontribusi pada pemajuan
ilmu astronomi dunia dan meningkatkan pendidikan astronomi di Indonesia.
Sekaligus untuk mendengarkan aspirasi para pemangku kepentingan tentang masa depan Observatorium Bosscha dan astronomi di Indonesia.
– Pendidikan, penyuluhan, dan ekspedisi pengamatan Gerhana Matahari Total: 20 April2023
– Symposium Internasional: From the Universe Back to Earth: Developing Astronomy to Meet Today’s Natural Challenges: Juli 2023
– Konferensi Mini: Observatorium Bosscha as a ScienDfic and Cultural Heritage: inspirasi dalam pemajuan budaya melalui sains astronomi: Oktober 2023
Melalui momentum Peringatan Seabad Observatorium Bosscha, kami mengundang komunitas astronomi di Indonesia dan masyarakat untuk menghidupkan tahun 2023 sebagai tahun istimewa untuk astronomi di Indonesia.

Informasi selengkapnya mengenai Peringatan 100 Tahun Observatorium Bosscha dapat diakses pada situs bosscha.itb.ac.id.

RELATED ARTICLES

Most Popular